STIS: Segala yang Ingin Kamu Tahu untuk Perkenalan Pertama dengan STIS

Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS) adalah perguruan tinggi kedinasan yang bernaung di bawah BPS dan mempelajari ilmu statistik. Berdiri sejak 1958 dengan nama AIS (Akademi Ilmu Statistik), hingga 2017 STIS telah melahirkan 58 angkatan. STIS berlokasi di Jakarta, tepatnya di Jalan Otto Iskandardinata no. 64 C, Jakarta Timur, berdekatan dengan Kampung Melayu.

Beberapa mungkin masih asing dengan istilah Perguruan Tinggi Kedinasan (biasa disingkat PTK). Yang dimaksud dengan PTK adalah perguruan tinggi/sekolah/akademi yang diprakarsai dan dibentuk oleh suatu dinas/lembaga pemerintahan. Contoh-contoh PTK adalah PKN-STAN, IPDN (Institut Pemerintahan Dalam Negeri), STIP (Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran), STPI (Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia), STMKG (Sekolah Tinggi Meteorologi Klimatologi dan Geofisika), STIS dan masih banyak lainnya.

Selain dibentuk langsung, pelaksanaan dan pengawasan PTK tersebut dibawahi langsung institusi pemerintahan yang bersangkutan. PKN-STAN misalnya yang dibawahi oleh Kementrian Keuangan dan STMKG yang dibawahi oleh Badan Meteorologi dan Geofisika. STIS, sebagaimana disebutkan sebelumnya, dibawahi oleh BPS.

Ada yang belum tahu BPS? Mudahnya, BPS adalah badan negara yang menyuplai kebutuhan data negara. Katakanlah jumlah penduduk Indonesia, angka inflasi tiap tahun dan bulannya, angka kemiskinan, indeks pembangunan manusia, luas sawah suatu daerah, rata-rata harga komoditas, dan masih banyak lagi. Hampir semua yang bisa dihitung dan dibutuhkan negara masuk sebagai ruang lingkup kerja BPS. Kalau kalian masih asing juga, coba ingat sensus penduduk yang diadakan setiap 10 tahun sekali. Rumah kalian pasti tercacah kan?

kedinasan2017
Formasi penerimaan mahasiswa baru beberapa sekolah kedinasan tahun 2017. Kemungkinan untuk tahun 2018 tidak akan jauh berbeda

Persis dengan yang tertera namanya, STIS menyelenggarakan 3 (tiga) Program Studi yaitu:

  1. Program Studi Diploma III Statistika
  2. Program Studi Diploma IV Statistika
  3. Program Studi Diploma IV Komputasi Statistik

Lulusan Program Diploma III akan mendapat gelar Ahli Madya Statistik (A.Md.Stat.) dan lulusan Program Diploma IV akan mendapat gelar Sarjana Terapan Statistika (S.Tr.Stat.). Sedikit gambaran, Statistika adalah ilmu yang memperlajari cara pengumpulan, pengolahan, interpretasi, hingga penyajian dari data untuk dijadikan dasar pengambilan kesimpulan maupun keputusan. Sedangkan Komputasi Statistik adalah statistika yang mengkhususkan ke dalam pengaplikasian ilmu statistik ke dalam program komputer dan juga tentang ilmu komputer lainnya (pembangunan sistem web dll)

Yak. Itu. Capek juga ternyata ngetik formal nan kaku begitu…

Nah, sebagaimana telah saya ceritakan berulang-ulang di Semut Hitam ini, STIS inilah tempat saya berkuliah. Agak terlambat sebenarnya baru menulis ini sekarang, saat sudah menjadi alumni. Tetapi bodo amat. Ini demi memeriahkan rasa dag-dig-dug anak SMA yang imut lucu lucu dalam menanti fase pendidikan selanjutnya.

Sekolah kedinasan menjadi idaman beberapa orang tua sebagai destinasi pendidikan untuk anaknya. Hal ini tak lepas dari nama yang tersemat padanya, kedinasan. Kita sama-sama tahu kata itu melekat pada pekerjaan apa. Yaktul, PNS. Suatu jenis pekerjaan yang dianggap sangat menjamin kehidupan masa depan karena disokong negara sebagai bentuk balas budi kerjanya di pemerintahan.

STIS juga sama seperti sekolah kedinasan lainnya yang secara karier dapatlah dibilang terjamin. Dibandingkan dengan universitas/sekolah lain yang mesti mencari pekerjaan sendiri, begitu lulus STIS, para alumnusnya sudah (hampir) dipastikan diangkat menjadi CPNS. CPNS sendiri ialah status pra PNS yang mesti dijalani sebelum diangkat resmi menjadi PNS.

Maka dari itu. Sebenarnya saat diterima di STIS dan pendatanganan janji/kontrak, garis kariernya sudah ditentukan. Yah itupun kalau kuliahnya lancar-lancar saja. STIS memiliki ancaman DROP OUT (DO) bagi mahasiswanya. Tidak seperti di tempat lain yang terbilang sulit untuk DO, di STIS relatif lebih mudah. Sesuatu yang berhasil menjadi momok menakutkan bagi mahasiswa sini.

Nah gituu. Lalu, setelah berkenalan sedikit dengan STIS, tentu muncul pertanyaan lainnya. Kenapa kamu mesti masuk STIS?

stisgratis

Aah.. ini. Salah satu yang menjadi motif puluhan ribu pendaftar tiap tahunnya. Gratis.

Ini sama sekali bukan kebohongan publik. Beberapa sekolah/universitas bisa saja memberikan embel-embel beasiswa atau sekolah gratis sebagai materi promosi mereka. Tapi selalu ada tanda bintang kecil (*) di tiap akhir kata gratis itu, yang biasanya bintang kecil itu menyaratkan syarat yang cukup sulit. Sehingga hanya segelintir orang saja mampu mendapatkan privileges itu. Perihal serupa juga didapat di beberapa beasiswa entah itu sekian sampai seratus persen

STIS sama sekali tidak memungut biaya kuliah per semesternya. Tidak ada biaya per SKS. Tidak ada uang praktikum. Tidak ada bayar ini-itu untuk perkuliahan. Dan ini berlaku untuk SETIAP MAHASISWA. Yap, seluruhnya tanpa terkecuali.

Menggiurkan bukan? Asal menjadi mahasiswanya, tidak perlu lagi membayar apapun untuk ilmu bermanfaat lengkap dengan gelar sarjanyanya. Bahkan masuk toilet aja bisa lebih mahal dari pada masuk STIS.

Tak cukup di kata gratis, setiap mahasiswanya juga diberikan Tunjangan Ikatan Dinas (biasanya disebut TID). Ini semacam dana yang diberikan dari pihak STIS kepada mahasiswa setiap bulannya. Kurang lebih seperti gajilah atau dana Bidikmisi di perguruan tinggi negeri. STIS tidak memiliki asrama. Anggaplah dana yang diberikan tersebut sebagai akomodasi hidup selama di Jakarta (untuk bayar kos, makan, dan keperluan lain). Besaran TID terakhir di tahun 2017 adalah sebesar Rp 950.000

OKE! Jadi kuliah di STIS itu bukannya bayar tapi malah dibayar? Ya. Katakanlah begitu. Sebagai gantinya, terdapat tanggung jawab yang harus diemban bersama datangnya kemudahan-kemudahan itu. Apabila kita keluar dari STIS pun kita diharuskan membayar denda dengan nominal tertentu. Dan besarannya tidak sedikit lho

Lalu juga jangan menganggap dengan berkuliah di STIS berarti tidak akan mengeluarkan sepeser uangpun. Buku tidak diwajibkan membeli, namun alangkah lebih baik jika memilikinya untuk menunjang perkuliahan. Kegiatan-kegiatan UKM juga biasanya menghimpun dana dari anggotanya dan masih ada beberapa pengeluaran insidental lain seperti ketika ingin membeli seragam baru dsb

Yah, itu semua tak menutup fakta bahwa kuliah di STIS itu GRATISSS.

stisnonmiliter

Banyak orang salah kaprah dengan STIS dalam hal ini. Karena memakai seragam, mahasiswa STIS sering disamakan dengan IPDN, STIP, STPI, Akpol, atau bahkan sekolah kemaritiman yang notabene memang pendidikan berbasis semi-militer. Itu semua salah. Salah besar

Sama sekali tidak ada main fisik di sini. Tidak ada push-up, sit-up atau pemukulan. Rambut tidak harus botak rapi atau plontos sepanjang waktu (mesti pintar-pintar menyiasati hehe). Tidak diharuskan memakai seragam ke mana-mana dan tidak ada pelajaran baris-berbaris setiap hari. Kami mahasiswa, bukan taruna. Jadi tenang saja bagi kalian-kalian yang takut akan pendidikan menjurus militer di STIS.

temansenusantara

Masuk STIS layaknya masuk ke Indonesia versi mini. Bagaimana tidak. Mahasiswa STIS berasal dari seluruh penjuru Indonesia. Benar-benar dari Sabang sampai Merauke! Tidak banyak lho kampus yang mahasiswanya sangat beragam seperti STIS.

Sebenarnya ‘agar punya teman se-Nusantara’ bukan alasan yang bagus untuk memilih tempat kuliah. Tetapi percayalah. Merasakan keberagaman budaya di satu tempat sangat menyenangkan. Saya jadi belajar bagaimana adat-kebiasaan teman-teman saya yang berasal dari timur dan barat, belajar sedikit-sedikit logat dan bahasa daerah mereka (mulai dari Jawa, Sunda, Madura, Batak, Sasak, dll). dan yang paling penting, kita jadi bisa membangun relasi dengan mereka juga. Bayangkan saja kalau kita berteman dengan orang Batam. Setiap kali mereka pulang kampung, kita jadi bisa nitip hape murah ala ala black market kan?

statistika

Hello, ini Statistika lho! Mau kuliah jurusan apapun, terdapat kemungkinan kamu akan bersinggungan dengan ilmu yang satu ini. Entah itu satu semester, satu pertemuan, atau mungkin cuma untuk tugas akhir. Itu menegaskan betapa bergunanya ilmu statistik untuk penelitian dan keperluan akademik. Pernahkah mendengar ungkapan: no numbers, no fact? Pernah? Kalau pernah berarti kalian ngaku-ngaku. Ungkapan itu saya buat sendiri barusan

Statistik adalah matematika yang paling nyata dalam kehidupan sehari-hari. Mengapa saya katakan nyata? Karena statistik adalah matematika tentang kita. Tidak seperti matematika lain, katakanlah aritmatika dan fungsi limit. Mungkin beberapa merasa puyeng dalam menemukan volume ruang dengan integral lipat 2 atau mencari nilai pasti dari limit. Lalu di tengah kepuyengan itu, kita pun menggerutu, “apa ilmu semacam ini bakal kepake nanti di kehidupan sehari-hari?”

Statistik adalah tentang kita. Ilmu statistik pasti diaplikasikan secara nyata. Berapa banyak jumlah penduduk miskin di Indonesia, lalu bagaimana perkiraannya untuk 10 tahun yang akan datang? Apa yang harus kita lakukan terhadap suatu saham apabila diketahui data penjualan perusahaan tersebut 2 tahun belakangan, apa mesti membeli atau menjualnya? Semua ini dapat terjawab dengan statistik.

Gimana? Mulai tertarik?

Kalau memang masih gamang mau ke mana, perbanyak membaca tentang jurusan ini dan itu dari berbagai universitas. Konsultasi juga dengan kakak tingkat atau orang lain di jurusan/kampus yang bersangkutan. Setidaknya akan muncul sedikit kecenderungan maunya ke mana. Misalnya, setelah membaca tulisan ini, apa sudah tau bagaimana keputusannya terhadap STIS? Kalau belum, baca lagi. Masih belum? Baca lagi. Sudah? Baca lagi.

Saran saya, temukan bidang apa yang benar-benar mengusik rasa minat. Bidang/jurusan yang begitu baca namanya langsung nyeletuk, “Nah, ini gue banget nih!” Jangan pilih cuma karena jurusan itu keren atau penuh gengsi. Pilihlah STIS *eh

Bercanda ding. Eh nggak bercanda juga sebenarnya.

UPDATE (19 Maret 2019)

Dengan berbagai pertimbangan terkait aturan yang berlaku, dengan berat hati Tunjangan Ikatan Dinas mulai tahun 2019, sudah TIDAK DAPAT DIBERIKAN. Info lebih lanjut terkait bantuan belajar berupa “konsumsi” (tidak dalam bentuk uang) menunggu hasil yg ditargetkan keluar akhir bulan Maret 2019.

Artinya, mulai tahun 2019 mahasiswa-mahasiswi STIS tidak lagi mendapat uang saku. Tidak ada lagi 1 juta atau 950 ribu rupiah setiap bulannya. Mohon diperhatikan

Tulisan lain tentang STIS:
STIS: Jadi, Persyaratan Apa Saja yang Harus Dipenuhi Untuk Masuk?
STIS: Tes Masuk STIS dan Tips Mengalahkannya
Tidak Ada Lagi TID/Uang Saku untuk Mahasiswa Polstat STIS?

56 thoughts on “STIS: Segala yang Ingin Kamu Tahu untuk Perkenalan Pertama dengan STIS

    1. Pilihan yang bagus dan berani wkwk
      Benar mbak frany. Mesti siap ditempatkan di seluruh Indonesia. STIS di bawah naungan Badan Pusat Statistik. Tidak terikat dengan kementerian

      Like

      1. Smisal kita udah lulus dari stis. Kita nanti bekerjanya milih tempat apa dipilihin?
        Soalnya dari artikel² yang ada, itu tempatnya luar jawa semua

        Liked by 1 person

      2. Kalau lulus dengan predikat 10 besar di jurusan, kamu punya privilege untuk memilih ditempatkan di kantor BPS Pusat di Jakarta atau provinsi lain di luar Jawa. Biasanya Jawa tidak buka penerimaan pegawai yang baru lulus (pengecualian lulusan 2019 ini, Jawa buka)

        Kalau nggak dapat 10 besar ya harap2 cemas aja hahaha. Yang jelas, semakin tinggi rankingnya, semakin mudah mendapatkan daerah penempatan favorit.

        Oh ya, kecuali Jawa, kamu lebih berpeluang untuk balik ke daerah sendiri lho!

        Like

    1. Fakta yang lebih menarique, secara usia, tahun ini kamu masih bisa daftar STIS! Bahahaha!

      Asyiknya nggak usah dikasih petik za 😂
      Yak. Pasti tangan gatel pengen cerita begitu sampai sana. Btw itu kedip-kedip minta ditiupin maksudnya? *kedip

      Like

      1. Wah seriusan nih? Apa aku abaikan skripsiku lalu mencoba daftar di stis aja ya? *kayak bakal diterima aja*
        Huehehe kan emang ‘asyik’, ditunggu deh cerita-ceritanya *kedip kelilipan*

        Liked by 1 person

      2. Bisa dikejar dua2nya kok wkwk. Pulang bimbingan, langsung ke stasiun buat ikut kuliah di Jakarta bahahaha

        Siap bosque! Jangan sosoan berkedip lagi makanya -_-

        Like

  1. Saya mau masuk stis kak.., tapi saya masih kelaa 10 jadi masih bingung apa yang perlu untuk dipersiapkan. Kira kira apa ya kak?

    Like

  2. Aku saat ini lagi kuliah di medan udah semester 4. Ku ada rencana coba stis tahun ini. Menurutmu, tetap kuliah di medan atau ulang lagi di stis?. Mohon solusinya.

    Liked by 1 person

    1. Hahaha rasanya kurang bijak kalau mau percaya dengan kata2 saya yang kenal aja nggak. Tapi saya mau ngasih tau, di STIS ada orang2 yang sebelumnya udah kuliah 2-3 tahun atau bahkan udah hampir dapat gelar, akhirnya dilepas buat ikut STIS. Kadang nggak habis pikir sama orang2 kayak gitu, kok mau2nya. Dan akhirnya setelah lulus saya bisa mengerti sedikit apa yang jadi pertimbangan mereka waktu itu.

      Semua kembali lagi ke kamu dik. Sudah seyakin apa ke STIS?

      Like

  3. Tak cukup di kata gratis, setiap mahasiswanya juga diberikan Tunjangan Ikatan Dinas (biasanya disebut TID). Ini semacam dana yang diberikan dari pihak STIS kepada mahasiswa setiap bulannya. Kurang lebih seperti gajilah atau dana Bidikmisi di perguruan tinggi negeri. STIS tidak memiliki asrama. Anggaplah dana yang diberikan tersebut sebagai akomodasi hidup selama di Jakarta (untuk bayar kos, makan, dan keperluan lain). Besaran TID terakhir di tahun 2017 adalah sebesar Rp 950.000

    Mohon info ini dikoreksi, karena saat ini sudah tidak ada lagi pemberian TID

    Like

    1. Kira2 SBMPTN, tapi cakupannya tidak seluas SBMPTN. Saya sempat ngekos dan ngontrak selama kuliah. Ngekosnya di Kebon Sayur, persis di belakang kampus

      Like

  4. Kak saya baru selesai membaca semua artikel kakak. Saya mau mauk stis tahun ini. Tapi saya ragu, karna ada yang bilang stis itu untuk jurusan ipa, sedangkan ips gak bisa masuk. Apakah benar? Soalnya saya jurusan ips

    Liked by 1 person

      1. Alhamdulillh ips bisa masuk. Sekalian kak aku mau nanya persyaratan yang dilampirkan apa saja?

        Like

  5. kak mau nanya nih,ini teh nanti kalau sudah lulus dari STIS.. itu setiap para lulusan dapat pembagian daerah kerjanya itu secara random sampai berapa lama ya kak? apa sampe pensiun ??

    Liked by 1 person

    1. Tidak random. Penempatan dilakukan mempertimbangkan status putra daerah (lokasi tes penerimaan), ranking per jurusan ketika lulus, dan lain sebagainya

      Ketika ditempatkan, ada peluang untuk mutasi ke kab/kota lain dalam provinsi tersebut atau ke luar provinsi

      Like

  6. Ka kan itu persyaratan nya untuk SMA/MA ya,bagaimana dengan yang lulusan SMK? Apakah masih bisa buat ikut mendaftar?
    Trims.

    Like

  7. Ka kan itu persyaratan nya untuk SMA/MA ya? Bagaimana dengan yang lulusan SMK? Apakah masih bisa mendaftar ke STIS ?

    Like

  8. Kak saya dari jurusan IPS tertarik dengan STIS, jdi klo jurusan IPS sm IPA tuh matkulnya sama apa beda?
    Kalo sama, bukankah sulit bagi jurusan IPS untuk mengikuti pembelajaran?

    Liked by 1 person

    1. Sama. Yah, untuk sulit atau tidaknya tergantung masing2 orang juga ya. Masa’ iya di perkuliahan dibedain perlakuannya antara lulusan IPA atau IPS

      Like

  9. Permisi kak, mau nanya.
    Kalo udah lulus stis, kerjanya berapa tahun? Ada sistem kontraknya?
    Terima kasih kak.

    Like

    1. Diangkat jadi CPNS lalu PNS, Ully. Kalau sudah jadi PNS bakal pensiun di umur 58 (maksimal). Setelah pensiun insyaallah masih dapat dana pensiun

      Like

  10. Mohon diberikan info untu pendaftaran dan ujian yang dari daerah bisa dilaksanakan per daerah misal malang, sby, dll atau terpusat dijkt ya, trutama untuk th ajaran 2020 ini? Mks

    Liked by 1 person

Leave a Reply to Dea Rahma Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s