Keramahan

Saya cukup sering dikecewakan dengan perkataan “orang Indonesia adalah orang yang ramah.” Meh. Itu sih dulu. Saat orbit saya masih di sekitar satu pulau kecil beratus-ratus kilo di sanaa. Sekarang setelah bepergian jauh di rumah, boleh dikatakan saya setuju kalau orang Indonesia memang ramah-ramah πŸ™‚

Barangkali alasan mengapa saya yang lebih muda waktu itu bersikap skeptis dengan keramahan orang kita adalah karena lingkungan saya yang cukup keras. Tentu saja ini hanya opini. Bahkan saya sendiri tak tahu apa orang lain menggolongkan saya sebagai orang yang keras/ramah. Tergantung adat, kebiasaan, juga perspektif. Syukurlah saya masih diberi kesempatan untuk pergi keluar, mengintip sedikit dunia, sehingga dapat mengenal banyak perspektif berbagai macam orang

Saya ketemu tulisan ini,Β di blognya Mbak Ira, tentang pengalamannya bertemu orang bule yang ramah. Mbak Ira bertemu dengan seorang bule di atas pesawa dan ia disapa terlebih dahulu. Sederhana sebenarnya. Cuma disapa lebih dulu. Namun sepertinya tindakan seperti itu bisa menimbulkan kesan cukup dalam sehingga dituangkan ke dalam tulisan. Keramahan seperti ini yang saya maksud. Ketika ada orang yang belum lagi kenal, namun sudah berbuat baik. KeramahanΒ yang dapat kita rasakan sejak menit pertama berinteraksi dengan orang baru.

Kesimpulannya,Β perilaku baik nan sederhana seperti senyum saja dapat begitu bermakna bagi orang-orang, dan tentu saja ini dapat dilakukan oleh siapa saja. Kita, bule, orang kampung, orang kota, dan siapapun jua. Pun termasuk kedua orang ini dalam video.

Aih, lupakan paragraf2 di atas πŸ˜‚

Yang ingin saya tunjukkan cuma video ini, yang mencerahkan hari ini. Isinya tentang “keramahan” antar dua pria dalam toilet. Katanya mereka orang Kanada. Terlepas dari palsu atau tidaknya adegan ini, video ini sungguh menghangatkan. JKeramahan dapat terjadi kapan dan dimana saja. Bahkan sambil ngeden juga bisa. JadiΒ ragu kalau keramahan orang Indonesia dan orang Kanada diadu. Siapa yang lebih ramah ya?

Oh ya, semoga hari ini cerah untukmu…

Advertisements

35 comments

    1. Wkwk.. Jangan dibawa serius mbak πŸ˜‚ Maksud saya mau bercanda.. Eh, isi tulisannya malah gitu wkwk. Saya lucu aja nonton yang begituan. Kok sempet2nya nemu soulmate pas lagi buang hajat πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Mungkin kalau di Indonesia cuma bisa diterapkan di toilet2 mal besar haha

      Like

      1. Wkwkwk… Sampe doa segala kak πŸ˜‚ karena susah ya bagiin fokus antara ketawa dan ngeden wkwk. Mesti ada yang ngalah antara di antara kedua otot itu πŸ˜‚

        Liked by 1 person

  1. Semenjak ada kata-kata “SKSD” mau ramah ke org jadi gmna gtu, d senyumin dikit blesannya ga enak, disapa diplengosin, mau bantu eh di bilang “modus” kjahatan, yaudah deh jadi pendiam deh skrang aku, ktmu org bru ya cuek aja πŸ˜°πŸ˜…

    Liked by 1 person

    1. Wkwkwk.. Iya nu. Kadang juga mikir kalau mau mulai berbuat baik ke orang. Nanti dikira ini lah, dikira itulah. Semua karena istilah SKSD gitu. Oh ya, istilah kepo juga mesti disalahin tuh.

      Tapi agak sayang juga kalau niat baik yang ingin dilakukan seseorang jadi tertahan karena perasaan takut itu hmm

      Liked by 2 people

  2. Wah apa iya ya orang indonesia itu ramah? Saya malah takut klo dibaikking orang yg tidak dikenal. Mikirnya modus untuk melakukan hal2 buruk. Dan saya selalu malas bertegur sapa dengan orang asing.

    Liked by 1 person

    1. Wah bang, saya banyak mengenal orang baik yang memang dasarnya suka berkawan dan bercengkerama. Umumnya mereka supel, punya social skill yang bagus, yang artinya kurang lebih mudah berbuat baik sekalipun baru kenal. Tetapi saya juga setuju bang. Sikap hati-hati itu perlu. Asal nggak lebay/paranoid aja πŸ™‚

      Liked by 1 person

      1. Nggak sampai paranoid sih, cuma klo ngobrol sekadarnya masih bisa dimaklumi. Cuma klo baru kenal udah minta tolong yg macam2 atau mengajak ngapain gitu tanpa kenal lebih jauh kecurigaan saya semakin besar. Tapi itu berlaku ketika di perantauan saja. Klo orang masih sekitar daerah sendiri sih udah percaya aja. Kan kita bisa cari info dari orang sekitar. Selama alamatnya jelas dan profilnya bebas kejahatan, saya kira ok2 aja.

        Like

  3. Orang nyapa duluan bisa jadi emang ramah, bisa jadi juga nunjukkin diri. Nanti percakapannya ngomongin diri dia sendiri, unjuk diri deh pokonya. Pasti pernah kan ketemu orang gitu? Hehehe 😝

    Liked by 1 person

  4. Yang pasti saya bukan termasuk “orang ramah”, karena saya tidak akan pernah mau menegur atau mengajak ngobrol duluan… soalnya saya emang ga suka basa-basi hehehehehee… tapi kalo saya udah ngobrol silahkan pusing karena saya bisa cerewet hahahaha…
    jd curhat dikit, spt nyesel pas dulu pernah naik bis kota dengan jarak yg cukup jauh dan duduk di samping saya seorang wanita yg beneran cantik, tapi tidak sedikitpun saya ajak ngobrol karena saya ga ngerti gimana caranya – padahal pengen bgt ahahahhhahaha….

    Liked by 1 person

    1. Waaahh.. sayang banget bang. Itu kayak nyamuk yang keberadaannya bikin nggak tenang, tapi dalam hal ini rasa nggak tenangnya menyenangkan, dan ada rasa gatel untuk nepuk itu nyamuk wkwk

      Liked by 1 person

      1. Wkwkwkkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Jago juga. Mesti lebih sering nulis yang begituan bang di blog. Lumayan kan kalo ngundang banyak nyamuk wkwk. Saya juga jadi punya referensi untuk saling berbagi πŸ˜‚

        Liked by 1 person

    1. Ah, masih cemen bang. Saya salah masuk toilet mal. Pas masuk, saya malah bilang ke dua perempuan di situ,”mbak toilet perempuan di sebelah ya” pake ekspresi menggurui πŸ˜‚

      Btw abang serius nggak ada tandanya kan? Nggak pura2 ngeliat tanda? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s